Batu Peridot

Peridot yang berasal dari mineral “olivine” adalah salah satu batu yang paling lama diketahui oleh manusia. Peridot juga merupakan salah satu batu yang sering dikira batu zamrud karena warnanya, dan banyak batu “zamrut” yang dulu dimiliki para kerajaan adalah ternyata batu peridot.

Peridot pada umumnya terdiri hanya dari satu warna yaitu hijau olive, dan yang paling dicari adalah yang warnanya agak gelap atau yang susunan besinya tidak lebih dari 15% dan terdapat campuran nickel dan chromium karena campuran tersebut memberi pengaruh pada warnanya. Warnanya yang hijau disebabkan oleh adanya zat besi di dalamnya dan kadang jika warnanya agak kecoklat-coklatan itu dikarenakan campuran besinya terlalu banyak di dalam susunan kimia tersebut. Batu peridot perlu dijaga baik-baik karena batu ini termasuk batu yang tidak terlalu keras dan bisa retak jika terbentur terlalu keras. Namun batu ini juga cocok untuk dijadikan batu perhiasan yang dipakai sehari-hari untuk acara formal ataupun kasual dan salah satu alasannya karena batu peridot ini tidak terlalu berat.

Peridot di Hawaii dikenal dengan sebutan Olivine, dengan kandungan magnesium besi silica. Batu peridot kini banyak ditambang di Arizona, Burma, Kenya, Brazil, Pakistan dan Cina.

Advertisements

One response to “Batu Peridot

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s