Batu Amethyst/ Kecubung

Amethyst (SiO2) yang dikenali sebagai ametis atau kecubung dalam bahasa Melayu merupakan batu quartz yang berwarna ungu. Amethyst berasal dari perkataan Greek; “amethuskein,” (to intoxicate; untuk menawar) dimana kepercayaan lama Tamadun Greek arak yang diminum di dalam gelas amethyst tidak akan menyebabkan peminum menjadi mabuk.

Amethyst merupakan batu mineral “supercomposite” yang terdiri daripada “lamella” seperti belang yang berselang diantara bahagian kanan dengan kiri quartz. Struktur ini dipercayai terjadi akibat daripada tekanan mekanikal. Hasilnya, amethyst mempunyai corak seakan-akan cap jari (berbelang-belang). Selain itu, corak di dalam batu amethyst juga dipercayai terjadi akibat daripada kehilangan air daripada mineral berkenaan hasil daripada tekanan dan haba dalam tempoh masa yang sangat lama. Amethyst mempunyai kekerasan 7 pada skala Mohs.

Amethyst dipercayai telah digunakan sejak zaman Mesir kuno sebagai bahan perhiasan yang antik. Amethyst merupakan mineral yang banyak ditemui. Walaubagaimanapun, amethyst yang berkualiti hanya boleh didapati di beberapa negara sahaja seperti Brazil, Uruguay, Siberia, Russia (daerah Mursinka yang terletak di Ekaterinburg), India (Sri Lanka) dan Zambia. Amethyst yang terdapat di pasaran pada masa kini biasanya telah diproses dengan rawatan haba bagi mendapatkan perubahan warna yang menarik.

Amethyst merupakan batu permata yang popular sebagai bahan perhiasan. Selain warna ungu, amethyst juga mempunyai beberapa warna yang menarik. Contohnya “Rose de France” yang berwarna merah jambu pucat (pale pinkish lavender). Amethyst yang paling berharga berwarna ungu kebiruan yang memancarkan cahaya berwarna merah yang dikenali sebagai “Siberian” (kerana hanya dijumpai di Siberia serta beberapa kawasan di Zambia dan Uruguay). Selain itu, terdapat amethyst yang berwarna ungu dengan warna oren seperti warna citrine yang dikenali sebagai amethrine yang banyak dijumpai di Bolivia dan Brazil.

Advertisements

Batu Garnet/ Biduri Delima

Semua batu biduri delima (garnet) mengandung campuran keizelzuur, sedangkan komposisi batu biduri delima sama sulitnya dengan batu tourmaline. Batu garnet mempunyai nilai keras 6-7.5 berdasarkan daftar keras Mohs.

Pada umumnya batu garnet sangat mengkilau warnanya dan tembus cahaya. Hampir semua batu garnet mempunyai warna yang dalam dan bermacam-macam warnanya kecuali biru. Di Indonesia batu garnet ini diberi nama bermacam-macam seperti manilam anggur, biduri delima, biduri anggur, dan mirah anggur. Biasanya warna batu garnet yang paling disukai adalah warna merah gelap dan kadang-kadang hitam, batu macam itu dinamakan pyrope.

Mungkin karena warna batu garnet itu merah jadi batu ini sering dijadikan batu yang dipercayai mempunyai sifat-sifat ksatria dan keperkasaan. Seringkali dahulu para petarung menghiasi senjata-senjata mereka dengan batu garnet dan berharap batu tersebut bisa membawa mereka keberuntungan dan memenangkan medan perang. Batu ini pernah dijadikan sebagai peluru dengan maksud agar meningkatkan rasa sakit yang amat di dalam luka.

Batu Permata

Batu permata adalah sebuah mineral, batu yang dibentuk dari hasil proses geologi yang unsurnya terdiri atas satu atau beberapa komponen kimia yang mempunyai harga jual tinggi, dan diminati oleh para kolektor. Batu permata harus dipoles sebelum dijadikan perhiasan.

Di dunia ini tidak semua tempat mengandung batu permata. Di Indonesia hanya beberapa tempat yang mengandung batu permata antara lain di provinsi Banten dengan Kalimayanya, di Lampung dengan batu jenis-jenis anggur yang menawan dan jenis cempaka,di Pulau Kalimantan dengan Kecubungnya (amethys) dan Intan (berlian). Batu permata mempunyai nama dari mulai huruf a sampai huruf z yang diklasifikasikan menurut kekerasannya yang dikenal dengan Skala Mohs dari 1 sampai 10. Permata yang paling diminati di dunia adalah yang berkristal yang selain jenis batu mulia seperti Berlian, Zamrud, Ruby dan Safir, batu-batu akik jenis anggur seperti Biru Langit, bungur atau kecubung yang berasal dari Tanjung Bintang, Lampung saat ini banyak di buru oleh para kolektor karena kualitas kristalnya.

Batu Safir

Batu mulia sapphire (safir) adalah sejenis batu mulia dari anggota mineral
corundum sama seperti batu
mirah (ruby)
. Mereka berdua bisa dikatakan kakak adik yang sama-sama
mempunyai nilai keras 9 berdasarkan daftar keras Mohs, mereka berdua menempati
di urutan ke dua setelah batu
intan
. Perbedaan dari keduanya terletak pada warna yaitu merah untuk batu
mirah dan biru untuk batu safir. Batu safir terbuat dari alumunium oxide dan
titanium sedangkan batu mirah terbuat dari alumunium oxide dan chromium
(chromium yang mengakibatkan terjadinya warna merah pada batu
mirah
). Jika batu safir yang memiliki warna yang bermacam-macam selain biru
atau merah maka batu itu dinamakan “fancy sapphire”. Warna yang paling ideal
buat batu safir adalah biru langit dan birunya tidak boleh terlalu kental atau
terlalu keputihan karena akan mengurangi nilai harganya. Pada dasarnya corundum
murni tidak berwarna, semua warna pada batu permata disebabkan oleh unsur
kimiawi lainnya yang bergabung saat proses kristalisasi terjadi.

Dalam
dunia perdagangan batu mulia sudah tidak heran lagi jika kita mendengar
batu-batu mulia sengaja dipanaskan untuk merubah atau memperindah batu-batu
tersebut seperti warnanya, kilauannya, pembentukkannya dan lain-lain.
Diperkirakan 90% dari batu-batu mirah atau safir akan melalui proses tersebut,
suatu proses yang permanen dan telah diterima di setiap perdagangan batu mulia.
Walaupun proses ini bisa merubah batu yang tidak berharga menjadi batu yang
mahal harganya tetapi tindakan ini amat beresiko karena perbuatan tersebut bisa
mengakibatkan batu ini rusak, retak, pecah dan dalam kejadian tertentu warna
dari batu-batu tersebut malah hilang.

Intan atau Berlian

Galian berlian merupakan bentuk berkristal, atau karbon allotrop, (allotrop karbon termasuk grafit dan fullerena). Ia merupakan galian yang paling terkenal dan berguna di antara 3,000 galian yang diketahui. Berlian terkenal kerana kualiti fizikalnya yang hebat, terutamanya kekerasannya—perkataan (diamond) diambil daripada bahasa Greek adamas (αδάμας; “mustahil untuk dijinakkan”)—dan keupayaan mereka menyelerakkan cahaya.

Ciri-ciri ini dan yang lain menjadikan berlian digemari sebagai barangan perhiasan dan pelbagai kegunaan pengilangan. Kebanyakan berlian dilombong daripada paip gunung berapi, di mana mereka tertinggal oleh gunung berapi yang berasal dalam di perut bumi, yang berasal dari kedalaman sehingga 90 batu (150 km) ke Bumi, di mana tekanan dan suhu sesuai bagi pembentukan berlian.

Kebanyakan berlian dilombong dari tengah dan selatan Afrika, walaupun sejumlah besar galian turut dijumpai di Kanada, Russia, Brazil, dan Australia. Sekitar 130 juta Karat (26,000 kg) berlian dilombong setiap tahun, dengan jumlah keseluruhan hampir $9 billion. Sebagai tambahan, hampir empat kali ganda daripada jisim itu dihasilkan oleh manusia sebagai berlian sintetik.

Tarikan berlian sebagai batu berharga terletak kepada kekerasannya dan ciri-ciri optik. Berlian yang digunakan sebagai permata dipotong dan digilap menjadi bentuk banyak sudut bagi meningkatkan kualiti yang menarik ini. Kekerasan berlian membenarkan ia digilap dengan baik dan tahan calar (hanya berlian lain mampu mencalarkan berlian), memberikan kilauan yang baik.

Penyelerakkan cahaya putih kepada warna pelangi, dikenali dalam bidang ini sebagai api, merupakan ciri utama lain permata berlian, dan telah dihargai sepanjang sejarah. Permata berlian biasanya dinilai oleh empat ciri iaitu Karat, Jernih, Warna, dan Potongan – empat C: carat, clarity, color, and cut. Berlian telah dihargai sebagai permata semenjak sekurang-kurangnya 2,500 tahun dahulu apabila ia digunakan sebagai ikon keugamaan di India. Kemashyuran berlian sebagai permata mula meningkat pada abad ke 19 apabila reka bentuk potongan yang dimajukan meningkatkan kualiti bentuk berlian sebagai permata.

Berlian dalam kegunaan pengilangan telah dikaitkan dengan kekerasannya; ciri-ciri ini menjadikan berlian sebagai bahan terbaik bagi perkakasan memotong dan pelicin — penggunaan biasa termasuk mata gergaji dan maa penggerudiatau kegunaan serbuk berlian sebagai bahan geseran (abrasive). Penggunaan khas lain juga wujud atau sedang dimajukan, termasuk penggunaan sebagai semikonduktor; sesetengan berlian biru merupakan semikonduktor semulajadi, berbanding berlian lain yang merupakan penebat yang baik. Berlian berkualiti pengilangan biasanya tidak sesuai unuk kegunaan sebagai permata atau dihasilkan secara buatan, yang menjadikan harga mereka murah dan ekonomik unuk dignakan.

Penggunaan pengilangan, terutamanya sebagai mata penggerudi dan perkakasan mengukir, juga sermula semenjak masa silam. Penghasilan dan pengagihan berlian biasanya terletak dalam kawalan beberapa pemain utama, dan tertumpu dipusat perdagangan berlian traditional (yang paling utama adalah di Antwerp). De Beers Group, berasaskan di Johannesburg, Afrika Selatan dan London, England, merupakan pemain terbesar dalam industri berlian selama lebih seratus tahun; syarikat tersebut dan anak syarikatnya memiliki lombong berlian sendiri yang menghasilkan sekitar 40 peratus penghasilan berlian dunia, dan mengawal saluran pengedaran yang mengendalikan hampir dua per tiga daripada semua berlian dunia.

Sebahagian pertikaian mengenai berlian disebabkan amalan monopoli yang digunakan oleh De Beers termasuk kawalan ketat bagi bekalan dan manipulasi harga, termasuk juga amalan sebahagian kumpulan revolusi Afrika yang menjual berlian pertikaian untuk membiayai akiviti mereka yang sering ganas.

Zamrud, Batu Permata Hijau

ImageZamrud merupakan batu permata yang berwarna hijau.

Zamrud (Be3Al2SiO6) adalah batu permata yang berwarna hijau atau hijau tua. Zamrud termasuk dalam kumpulan galian silikat beril (mengandung berilium) dan warna hijaunya disebabkan oleh kromium. Kehadiran vanadium dan besi yang menyertai kromium akan menyebabkan warna hijau tersebut. Kekerasan zamrud termasuk tinggi (7.5 pada skala Mohr).

Pengeluar zamrud berkualiti tinggi ialah Colombia, Siberia, Afrika Selatan, Zimbabwe, Australia dan Brazil.

busana muslim

Pilihan Syiria Chiffon Terbaru dari Annur…

 (2 Layers) FREE SIZE (M STANDARD) RM48 PER PC
10 PC and ABOVE : RM35 PER PC

20 PC and ABOVE : RM30 PER PC
1 SET WITH INNER : RM65

POSTAGE : RM6 SEMENANJUNG
: RM9 SABAH/SERAWAK
 INTERESTED, DO EMAIL TO

 or

 CALL/SMS :-HAJJAH NIAR : 016-297 3021
 -TIKA : 017-883 0267

Batu Peridot

Peridot yang berasal dari mineral “olivine” adalah salah satu batu yang paling lama diketahui oleh manusia. Peridot juga merupakan salah satu batu yang sering dikira batu zamrud karena warnanya, dan banyak batu “zamrut” yang dulu dimiliki para kerajaan adalah ternyata batu peridot.

Peridot pada umumnya terdiri hanya dari satu warna yaitu hijau olive, dan yang paling dicari adalah yang warnanya agak gelap atau yang susunan besinya tidak lebih dari 15% dan terdapat campuran nickel dan chromium karena campuran tersebut memberi pengaruh pada warnanya. Warnanya yang hijau disebabkan oleh adanya zat besi di dalamnya dan kadang jika warnanya agak kecoklat-coklatan itu dikarenakan campuran besinya terlalu banyak di dalam susunan kimia tersebut. Batu peridot perlu dijaga baik-baik karena batu ini termasuk batu yang tidak terlalu keras dan bisa retak jika terbentur terlalu keras. Namun batu ini juga cocok untuk dijadikan batu perhiasan yang dipakai sehari-hari untuk acara formal ataupun kasual dan salah satu alasannya karena batu peridot ini tidak terlalu berat.

Peridot di Hawaii dikenal dengan sebutan Olivine, dengan kandungan magnesium besi silica. Batu peridot kini banyak ditambang di Arizona, Burma, Kenya, Brazil, Pakistan dan Cina.

Batu Ruby

Ruby dikenali kerana warna merahnya yang menggambarkan perasaan cinta, kuasa dan kemegahan. Merah adalah warna ruby yang turut dikenali sebagai “King of Germstones” yang diterjemah dari Bahasa Sanskrit iaitu “ratnaraj” (raja batu permata). Ruby berasal dari perkataan Latin “rubrum” atau “ruber” (disebut sebagai ru-bor) yang bermaksud merah. Ruby juga dipanggil “carbunculus” (carbuncle). Ruby adalah batu permata yang berharga setanding dengan emerald, sapphire, dan diamond. Sejak beribu tahun lagi, negara India dikenali sebagai Negara Ruby.

Ruby mempunyai komposisi “corundum” atau korundum (aluminium oksida dengan kromium, Al2O3::Cr) yang terbentuk daripada proses pengkristalan alumunium oksida dengan mineral batuan lain seperti quartz. Perkataan korundum ini diambil dari perkataan Tamil “kuruvinda”. Secara kimianya, ruby terjadi akibat daripada ikatan atom oksigen yang tersusun secara hexagonal dengan ikatan yang rapat dengan atom alumunium yang memenuhi 2/3 daripada ruang oktahedral. Hasilnya, satu batuan yang sangat keras dengan nilai 9 pada ukuran skala Mohs. Warna merah lutsinar terjadi kerana ikatan alumunim, oksigen dan kromium pada batu permata ini. Terdapat juga ruby yang berwarna merah jambu hingga ke merah jingga (oren). Namun demikian, pengkelasan batu permata pada hari ini mengklasifikasikan ruby sebagai warna merah dan merah jambu. Selain daripada warna ini, sebarang mineral korundum yang berwarna atau tidak berwarna dikenali sebagai sapphire. Hanya pada kurun ke 19, manusia mula menyedari ruby berkongsi keluarga dengan sapphire. Sebelum itu, ruby dianggap sama dengan spinel (seperti Balas Ruby, Timur Ruby dan Black Ruby yang sebenarnya merupakan spinel).

Ruby dinilai dengan beberapa ciri-ciri karakter seperti bentuk, saiz, potongan, warna dan kilauan. Nilai ruby biasanya ditentukan oleh warna merahnya dimana warna merah yang paling terang dan terbaik dikenali sebagai “Pigeon Blood Red” (Merah Darah Burung Merpati). Selepas warna, satu lagi ciri penentuan nilai pada ruby ialah jernih (clarity) dimana nilainya boleh melambung tinggi. Namun demikian, ruby yang jernih agak sukar untuk didapati secara semulajadi kecuali ruby tersebut telah dirawat. Ini kerana ruby yang asli biasanya mempunyai inclusion yang dikenali sebagai rutile (titanium oksida) yang membentuk satu susunan seperti jalinan benang sutera dalam batu ruby (dikenali sebagai “silk”).

Ruby yang asli mempunyai sifat-sifat yang tersendiri. Seperti yang telah diterangkan sebelum ini, kewujudan inclusion yang dikenali sebagai “silk” (sutera kerana kelihatan seperti jalur benang sutera di dalam batu ruby) merupakan satu ciri yang membolehkan ruby asli dibezakan dengan ruby sintetik dan tiruan. Namun demikian, pada hari ini kebanyakan ruby yang berada di pasaran telah dirawat. Rawatan pada batu ruby ini diterima pakai bagi menyerlahkan warna, kilauan ataupun ciri lutsinar pada batu ruby bagi menambahkan nilainya di pasaran. Rawatan bagi peningkatan ruby termasuklah pengubahsuaian warna, meningkatkan ciri lutsinar dengan mengasingkaninclusion, dan memperbaiki sebarang kesan retakan.

Ruby sintetik banyak terdapat di pasaran yang mempunyai ciri-ciri yang menarik pada harga berpatutan. Proses pembuatan ruby sintetik telah lama dipraktikkan iaitu sejak tahun 1837. Pada ketika itu, Gaudin telah membuat ruby sintetik pertama dengan memanaskan alumunium dalam suhu yang tinggi dan kromium digunakan sebagai pigmen. Dalam tahun 1847, Edelman telah menghasilkan sapphire yang berwarna putih dengan memanaskan alumina di dalam asid borik. Pada tahun 1877 pula, Frenic dan Freil menghasilkan kristal korundum daripada batu yang boleh dipotong. Beberapa tahun kemudian, Frimy dan Auguste Verneuil menghasilkan ruby sintetik dengan cara memanaskan BaF2 dengan Al2O3 dengan sedikit kromium pada suhu tinggi. Pada tahun 1903, Verneuil mengumumkan ruby sintetik kini boleh dibuat dengan skala besar bagi tujuan komersil dengan proses yang dikenali sebagai flame fusion yang pada hari ini dinamakan sempena nama beliau Verneuil process.

Ruby sintetik lebih mudah dihasilkan dengan menggunakan proses Verneuil kerana kosnya yang lebih murah. Ini secara tidak langsung menjadikan proses lain seperti Pulling processflux process dan hydrothermal process agak kurang popular. Biasanya ruby sintetik ditambah dengan “dopant” (sejenis bahan semikonduktor yang dikenali sebagai doping agent seperti antimoni, fosforus atau boron) yang memberikan kilauan dan ciri-ciri lutsinar pada ruby sintetik.

Ruby tiruan juga telah berada di dalam pasaran sejak sekian lama. Ruby tiruan dalam sejarah telah lama dibuat oleh manusia iaitu sejak kurun ke 17. Ketika itu, Tamadun Rom telah menghasilkan satu produk tiruan daripada batu yang diproses supaya berupa ruby. Selain itu, beberapa jenis batu permata juga sering dikelirukan dan dijual sebagai ruby. Contohnya rubbelite tourmaline dan spinel.

Ruby yang berkualiti amat sukar untuk diperolehi. Walaupun banyak mineral korundum dikeluarkan daripada perlombongan batu permata, tidak kesemuanya mencapai kualiti bagi tujuan pasaran. Sesetengah ruby memancarkan kilauan bintang yang dikenali sebagai star-ruby. Fenomena ini terjadi kerana susunan jarum rutile yang berada selari dengan bentuk potongan batu yang memantulkan cahaya berbentuk bintang dengan 3, 5, 6, atau 12 bilah kilauan cahaya. Secara tidak langsung, harga star ruby boleh melonjak naik kerana keistimewaan yang ditampilkan.

Ruby yang terkenal dan terbesar di dunia dikenali sebagai “Rajaratna Ruby”, dengan berat 2,475 carats (495 g). Rajaranta ruby mempunyai asterism(kilauan seperti bintang), juga dikenali sebagai star ruby. Selain itu, “double-star ruby” yang terbesar dunia (dengan 12 bilah kilauan bintang) ialah Neelanjali Ruby, dengan berat 1,370 carats (274 g). Kini kedua-dua ruby berkenaan berada dalam simpanan G. Vidyaraj dari Bangalore, India. Setakat ini, di dalam rekod pada tahun 2006, ruby yang paling mahal di dunia pernah dilelong pada harga US $5,860,000 dengan berat 38.12 carat yang dipotong berbentuk cabochon.

Ruby turut dilombong di Myanmar (dahulunya Burma). Walaupun negara India sangat popular dengan ruby, hampir 90% pengeluaran ruby di dunia sebenarnya tertumpu di Myanmar. Ruby Myanmar terkenal dengan warna merahnya yang mempunya bayang dan ton warna yang menarik. Selain itu, warna ruby yang dikenali sebagai “dove-blood-reddish” (atau pigeon blood red) juga merupakan ruby yang berharga dari Myanmar (juga dikenali sebagai Burma colour). Di Myanmar, ruby yang berkualiti hanya boleh didapati di atas gunung dan lembah yang dikelilingi gunung di kawasan Mogok 200 km ke utara Madalay. Selain itu, ruby juga didapati di negara lain seperti Thailand, Pakistan, Vietnam, Tanzania, Kenya, Nepal, Laos dan Afghanistan. Ruby dari Afrika juga mempunyai kualiti yang baik kerana warnanya yang menarik.

Batu Aquamarine/ Bloodstone

Batu aquamarine di Indonesia lebih dikenal dengan nama batu biru laut. Aquamarine yang artinya “air laut” adalah sejenis batu yang tergolong dalam mineral beryl (beryl dalam bahasa Yunani yang artinya biru kehijau-hijauan) sama seperti batu zamrut. Karena batu aquamarine dan batu zamrut sangat berkaitan maka mereka sering dibilang saudara. Warna-warna batu inipun tidak jauh-jauh dari namanya yaitu ada yang biru kehijauan, hijau bening dan biru laut namun batu aquamarine yang paling diminati adalah yang berwarna biru agak kental. Aquamarine dan zamrut sama-sama mempunyai nilai keras 7.5-8 berdasarkan daftar keras Mohs, mereka berdua menempati di urutan ke lima setelah batu intan, corundum, chrysoberyl dan topaz.

Batu aquamarine juga dapat dibentuk sebagai cabochon supaya menghasilkan efek asterism, efek sinar cahaya yang dihasilkan seperti batu safir bintang atau rubi bintang. Batu aquamarine tidak tahan dalam suhu yang tinggi dan jika dipanaskan dari 800-900 celsius warnanya akan hilang. Jumlah besi dalam struktur aquamarine akan mempengaruhi warna batu. Maka dari itu warna batu ini bervariasi dari biru sampai hijau, warna batu biru laut ini juga dipengaruhi oleh dimana komposisi zat besi itu berkumpul serta tingkat konsentrasinya zat tersebut dalam struktur kristal beryl ini. Warna batu aquamarine dapat dirombak dengan melalui proses heating atau pemanasan. Warnanya yang terlalu jernih dapat diperkental sesuai keinginan para peminat dalam proses tersebut. Batu biru laut juga sangat dikenal sebagai batu yang bebas inklusi.

Batu ini sangat digemari oleh orang-orang Eropa. Kaisar Brasil Dom Pedro dikatakan pernah memiliki batu aquamarine paling bagus dan berkualitas yang pernah ditemukan. Di tahun 1906, putri presiden Amerika Theodore Roosevelt diberikan batu aquamarine sebagai hadiah dan sejak itu batu aquamarine ini dikatakan telah meningkat kepopularitasannya.

Dengan teknologi yang canggih pada zaman ini sekarang orang-orang dapat membuat batu sintetis aquamarine dari bahan yang sama dengan aslinya yaitu beryl namun mereka dapat dibedakan dengan mudah. Aquamarine yang asli terasa dingin jika disentuh sedangkan yang palsu tidak, semua batu aquamarine yang asli akan mengambang jika dimasukkan ke dalam cairan bromoform sedangkan yang palsu akan tenggelam. Hal ini berbeda untuk menguji batu topaz yang disebut asli jika batu topaz tersebut tenggelam di cairan bromoform.

Bagi anda yang ingin membeli batu aquamarine perlu berhati-hati karena batu topaz yang berwarna biru muda sering dijual sebagai batu aquamarine karena mereka sangat mirip. Batu topaz dan batu aquamarine jelas-jelas merupakan dua mineral yang berbeda. Topaz berasal dari kristal arthorhombic sedangkan aquamarine (atau batu beryl) berasal dari keluarga kristal hexagonal. Fisik properti dari kedua batu ini amat serupa namun salah satu perbedaannya terletak pada properti refraksi mereka, topaz memiliki refraksi yang lebih kuat dibandingkan dengan batu biru laut. Komposisi dan kekerasannya juga jelas berbeda. Kadang para penjual yang tidak bertanggung jawab juga sering menggunakan batu zircon biru yang telah melalui proses pemanasan untuk merombak warnanya dan menjualnya sebagai batu aquamarine. Batu-batu serupa lainnya adalah batu spinel biru dan indicolite tourmaline. Maka dari itu sangatlah penting untuk membeli batu biru laut atau batu permata lainnya dari sumber yang terpercaya.

Negara Brazil banyak menghasilkan batu aquamarine.